Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penemuan SARS-CoV-2 RNA Membuka Potensi Perawatan Baru

Sebuah tim internasional dan multidisiplin yang dipimpin oleh para peneliti di Universitas Oxford, Universitas Glasgow, dan Universitas Heidelberg, telah mengungkap interaksi yang dibuat RNA SARS-CoV-2 dengan sel inang, yang banyak di antaranya mendasar untuk infeksi. Penemuan ini membuka jalan bagi pengembangan strategi terapi baru untuk COVID-19 dengan potensi antivirus yang luas.

Informasi genetik SARS-CoV-2 dikodekan dalam molekul RNA, bukan DNA. RNA ini harus dikalikan, diterjemahkan, dan dikemas menjadi partikel virus baru untuk menghasilkan keturunan virus. Terlepas dari kerumitan proses ini, SARS-CoV-2 hanya mengkodekan beberapa protein yang dapat terlibat dengan RNA virus. Untuk menghindari batasan ini, SARS-CoV-2 membajak protein seluler dan menggunakannya kembali untuk keuntungannya sendiri. Namun, identitas protein tersebut masih belum diketahui sampai sekarang.

IMAGES
Gambar: www.news-medical.net

Para peneliti dari Universitas Oxford bekerja sama dengan laboratorium lain di Inggris dan Eropa telah mengembangkan pendekatan baru untuk menemukan secara komprehensif protein yang 'menempel' pada RNA SARS-CoV-2 dalam sel yang terinfeksi. Dengan metode ini, penulis menemukan bahwa RNA SARS-CoV-2 membajak lebih dari seratus protein seluler, yang tampaknya memainkan peran penting dalam siklus hidup virus.

Karya ini, yang diterbitkan di Molecular Cell , mengidentifikasi banyak target terapi potensial dengan ratusan obat yang tersedia yang menargetkan mereka. Dalam percobaan pembuktian prinsip, penulis memilih empat obat yang menargetkan empat protein seluler yang berbeda. Obat ini menyebabkan efek sedang hingga kuat dalam replikasi virus.

"Hasil menarik ini baru permulaan," kata Alfredo Castello, salah satu peneliti yang memimpin penelitian tersebut. “Dengan ratusan senyawa yang menargetkan protein seluler penting ini, akan mungkin untuk mengidentifikasi antivirus baru. Upaya kami, bersama dengan komunitas ilmiah, sekarang harus fokus pada pengujian obat ini pada sel yang terinfeksi dan model hewan untuk mengungkap mana yang antivirus terbaik."

Pengamatan tak terduga dari penelitian ini adalah bahwa virus dari asal yang berbeda seperti SARS-CoV-2 dan Sindbis, membajak repertoar protein seluler yang serupa. Penemuan ini sangat penting, karena protein seluler dengan peran penting dan tersebar luas dalam infeksi virus berpotensi sebagai target pengobatan antivirus spektrum luas.

"Dalam tahap pandemi ini di mana vaksin telah membuktikan nilainya," tambah Alfredo Castello. "Menjadi fundamental untuk mengembangkan pendekatan terapeutik baru untuk melawan varian yang resistan terhadap vaksin yang muncul atau virus patogen baru dengan potensi pandemi."

Profesor Shabaz Mohammed menambahkan: "Metode baru untuk menemukan interaksi RNA virus ini dibangun di atas upaya bersama selama hampir 6 tahun antara laboratorium Castello dan Mohammed menggunakan virus Sindbis sebagai model penemuan. Pekerjaan yang sudah ada sebelumnya ini memungkinkan kami untuk bereaksi dengan cepat di awal. pandemi COVID-19 dan mempelajari interaksi antara SARS-CoV-2 dan sel inang dalam jangka waktu yang diperpendek. Metodologi kami sekarang akan siap untuk merespons dengan cepat utas virus di masa depan."

Makalah 'Analisis global interaksi protein-RNA dalam sel yang terinfeksi SARS-CoV-2 mengungkapkan pengatur utama infeksi' diterbitkan dalam jurnal Molecular Cell . Pekerjaan itu dipimpin oleh Dr Wael Kamel dan Marko Noerenberg, peneliti pascadoktoral di Glasgow dan Oxford, dan Berati Cerikan, rekan pascadoktoral di Universitas Heidelberg.

Powered By NagaNews.Net